Qatar 2022 Sebut Di Tengah Keprihatinan Hak Asasi Manusia Yang Lagi Berlangsung, Ketua Piala Dunia Berjanji Negara Tuan Rumah Toleran Dan Ramah

Dengan era kurang dari satu tahun sebelum dimulainya Piala Bagian FIFA 2022, kejadian para pengurusan masalah kemanusiaan Qatar menyuratkan kurang Tanda-tanda mereda – khususnya menyangkut Peraturan anti-homoseksualitas negara.

Nasser Al Khater, atasan eksekutif panitia administrator Kontes memfokuskan bahwa Qatar telah diperlakukan “tidak betul dan tidak Cocok sejak capai hak untuk menjadi tuan rumah pertandingan 11 tahun lalu.

Beta tahu bahwa Piala Bagian membawa kaum Supervisi Awak telah melihatnya di periode lalu,” kata Al Khater menurut Amanda Davies dari CNN Sport. Sebaliknya jika itu adalah sesuatu yang akan menjadi katalis untuk Transformasi kita semua mendukungnya.”

Di antara komentator teranyar Piala Jurusan tahun depan, yang pertama diadakan di Timur Tengah, adalah pesepakbola Australia Josh Cavallo, Utuh pemain gay saat ini di sepak bola papan atas pria.

Permulaan kalendar ini, Cavallo mengujarkan bahwa dia akan “takut” bermain di Qatar, di mana homoseksualitas yaitu gelap dan dapat dihukum hingga tiga tahun penjara.

Menyikapi histeria Cavallo, Al Khater Mengekspresikan Sekalipun saya menyambutnya di sini di negara belahan Qatar, abdi menyambutnya untuk datang dan memandangi bahkan sebelum Piala Jurusan … Tidak ada yang merasa terancam di sini, tidak ada yang merasa tidak aman.”
Dia Menambah Gagasan bahwa orang tidak merasa aman di sini tidak benar. Saya telah menyebutkan ini pada awal mulanya dan saya menyuarakan ini bagi Anda lagi, semua orang berhasil di sini. Semua orang tercapai di sini dan semua orang akan merasa aman di sini. Qatar merupakan negara yang Menyayangi Ini yaitu negara yang ramah. Ini yaitu negara yang ramah.”
Pada bulan Oktober, peminat sepak bola Welsh James Brinning memperkatakan mendapatkan CNN Sport bahwa dia “tidak akan merasa aman” bepergian ke Qatar jika Wales lolos ke Pasang Taruhan Piala Dunia 2022 karena seksualitasnya.

“Itu Benar-benar menyedihkan untuk dipikirkan karena saya sepantasnya bisa menjadi belahan dari momen besar dalam sejarah sepakbola Welsh jika itu Terbina katanya.

Ini tak pertama kalinya Hukum anti-LGBTQ menjadi renungan di separuh kejuaraan sepak bola besar.

Pada kalendar Juni, badan sepak bola Eropa UEFA mencegah permohonan untuk menerangi Allianz Forum Munich dengan warna pelangi untuk kompetisi Euro 2020 sela Jerman dan Hongaria menyusul Peraturan anti-LGBTQ yang disahkan oleh wakil rakyat anggota dewan Hongaria.

Selanjutnya untuk Piala Bagian 2018, Kementerian Luar Zona Inggris memperingatkan demi turnamen bahwa potongan populasi LGBTQ menghadapi Uang lelah signifikan” dalam bepergian ke Rusia.

Dan sepak bola lain Satu komunitas olahraga yang merapal keprihatinan tentang Konstitusi anti-homoseksualitas Qatar. Mendapatkan Grand Prix Qatar Kiat Satu pada 21 November, Lewis Hamilton, yang akan memenangkan Kompetisi dipuji dengan cara luas karena memungut helm yang pertunjukkan Tunggu Kemajuan Kebanggaan – versi yang di desain ulang dan lebih inklusif dari alam pelangi tradisional – yang merupakan dihiasi dengan kata-kata Hamba Berdiri Bersama.”

Al Khater memaraf bahwa Qatar memang memiliki pendekatan yang lebih ketat kepada penampilan belas sayang publik di bandingkan dengan negara lain, dan masa ditekan oleh CNN tentang Ketetapan negara Tertulis Al Khater menegah untuk menyebut bahwa homoseksualitas merupakan Imitasi melainkan menyebut bahwa “seperti banyak negara,” sama -perkawinan seks yaitu sintetis di Qatar.

“Di berbagai negara, ada lebih banyak kelonggaran untuk menyiratkan belas sayang di depan umum,” katanya.

“Qatar dan wilayahnya jauh lebih Pertengahan dan Qatar dan wilayahnya jauh lebih konservatif. Dan inilah yang ana minta para pecandu untuk hormati. Dan saya yakin bahwa penggemar akan menyegani itu … Aku menjunjung tinggi budaya yang berbeda dan aku memohon budaya lain menghargai budaya kami.”

Semasa dekade terakhir, Qatar juga berada di bawah tekanan berkaitan perlakuannya pada orang upahan migran yang terendong dalam pembangunan gelanggang Piala Jurusan dengan Bentuk Buruh Global (ILO) baru-baru ini membunyikan bahwa negara terselip tidak cukup menguji dan mengutarakan akhir hayat di tempat kerja.

Permulaan tahun ini, Barun Ghimire, satu orang penasihat hukum hak asasi umat manusia yang berbasis di Kathmandu yang pekerjaannya berfokus pada budi daya migran Nepal yang bekerja di luar Alam menyebut kepada CNN bahwa suratan karyawan karyawan Nepal “sangat menyedihkan di Teluk.”

Karyawan migran dari negara paling miskin pergi ke Qatar untuk mencari Kewajiban Menurutnya Meluaskan “Piala Dunia Qatar Sungguh-sungguh piala berbakat – darah buruh migran.”

Namun, Ghimire Menonjolkan bahwa kesesatan sebaik-baiknya tidak hanya ditimpakan pada Qatar. Dia memperkatakan bahwa ketua Nepal dan negara-negara lain juga harus bertanggung jawab karena tidak memperturutkan perlindungan yang layak bagi karyawan di negara maksud mereka.

Dalam satu buah laporan yang dirilis kalendar ini, ILO mengujarkan bahwa setidaknya 50 orang upahan Qatar meninggal pada tahun 2020 karena kesenjangan dalam pengumpulan data oleh lembaga-lembaga negara menggerecoki bentuk untuk menggelindingkan angka kategoris tentang jumlah penderitaan kerja yang fatal.

You Might Also Like